Kisah Harut dan Marut, Malaikat yang Dihukum Siksa Dunia

Kisah Harut dan Marut, Malaikat yang Dihukum Siksa Dunia

Kristina - detikHikmah
Rabu, 21 Des 2022 05:00 WIB
Candle burning with nice yellow colour with leaves all around.
Ilustrasi kisah Malaikat Harut dan Marut yang mendapat siksa dunia. Foto: Getty Images/iStockphoto/StockWithMe
Jakarta - Ada sebuah riwayat yang mengisahkan tentang dua malaikat yang akhirnya mendapatkan siksa dunia. Mereka adalah Harut dan Marut.

Kisah ini turut diceritakan Imam Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuthi dalam Al-Haba'ik fi Akhbar Al-Mala'ik dan diterjemahkan oleh Misbahul Munir.

Diceritakan, ketika Nabi Adam AS diturunkan Allah ke muka bumi, maka para malaikat berkata, "Wahai Tuhanku, apakah Engkau jadikan di sana orang yang akan berbuat kerusakan dan menumpahkan darah, padahal kami selalu memuji-Mu dan menyucikan-Mu."

Allah SWT berfirman, "Aku mengetahui apa yang tidak kalian ketahui."

Para malaikat berkata, "Wahai Tuhanku, kami lebih taat kepada-Mu daripada anak cucu Adam."

Allah SWT kemudian berkata kepada malaikat, "Bawakan kemari dua malaikat untuk kami turunkan ke bumi, lalu kita lihat bagaimana keduanya berbuat!"

Mereka berkata, "Wahai Tuhanku kami, Harut dan Marut."

Kedua malaikat itu pun diturunkan ke bumi. Setelah itu, ada seorang perempuan paling cantik menampakkan diri kepada keduanya. Perempuan itu mendatanginya, lalu keduanya meminta perempuan itu menyerahkan dirinya.

Perempuan itu berkata, "Aku tidak mau, demi Allah, sebelum kalian mengucapkan kesyirikan ini."

Keduanya berkata, "Tidak, demi Allah, kami tidak akan menyekutukan Allah untuk selama-lamanya."

Perempuan itu pun pergi meninggalkan keduanya, lalu ia kembali dengan membawa seorang anak. Keduanya meminta perempuan itu menyerahkan dirinya, namun ia juga berkata, "Demi Allah, aku tidak mau sebelum kalian membunuh anak ini."

Keduanya menjawab, "Demi Allah, kami tidak akan membunuh anak ini untuk selama-lamanya."

Perempuan itu pergi dan kembali lagi dengan membawa segelas khamar. Keduanya meminta perempuan itu menyerahkan dirinya, namun ia menjawab, "Demi Allah, aku tidak mau sebelum kalian berdua minum khamar ini."

Kemudian keduanya minum hingga mabuk, lalu keduanya menggauli perempuan itu dan membunuh anak tersebut. Ketika keduanya telah tersadar, perempuan itu berkata, "Demi Allah, kalian tidak meninggalkan apapun yang sebelumnya kalian tolak. Kalian telah mengerjakannya ketika kalian berdua mabuk."

Pada saat itulah keduanya diberikan pilihan antara siksa dunia dan akhirat, lalu keduanya memilih siksa dunia.

Kisah Harut dan Marut ini diriwayatkan Ahmad bin Hanbal dan Abdu bin Humaid dalam kitab Al-Musnad, Ibnu Abi Ad-Dunya dalam kitab Al-Uqubat, Ibnu Hibban dalam kitab Shahih-nya, dan Al-Baihaqi dalam kitab Syu'ab Al-Iman dari Abdullah bin Umar yang mendengar dari Rasulullah SAW.

Sementara itu, dalam riwayat Al Hakim dalam kitab Al-Mustadrak dan ia men-shahihkannya, Harut dan Marut sendirilah yang meminta kepada Allah SWT agar diturunkan ke bumi untuk melakukan peradilan di antara manusia. Ketika sore tiba, keduanya membaca kalimat-kalimat sehingga bisa naik ke langit.

Setelah itu, Allah SWT menghadirkan perempuan paling cantik kepada mereka dan memberi dua malaikat itu syahwat dan nafsu. Keduanya kemudian menggoda perempuan itu hingga bertemu dengannya.

Perempuan itu meminta mereka untuk diajari kalimat-kalimat yang mereka baca agar bisa naik ke langit. Mereka pun mengajarinya hingga perempuan itu naik ke langit.

Pada sore harinya, kedua malaikat itu mengucapkan kalimat tersebut, tetapi tidak bisa naik ke langit. Allah SWT kemudian mengutus satu malaikat untuk menemui keduanya dan meminta Harut dan Marut memilih antara siksa dunia atau akhirat. Keduanya memilih siksa dunia.

Simak Video "Catatan 'Si Pai' di Piala Dunia 2022 Qatar"
[Gambas:Video 20detik]
(kri/lus)