Kisah Nabi Sulaiman dan Semut yang Berbicara Dengannya

Kisah Nabi Sulaiman dan Semut yang Berbicara Dengannya

Rahma Harbani - detikHikmah
Rabu, 14 Des 2022 05:00 WIB
Kisah nabi
Ilustrasi. Ini kisah Nabi Sulaiman dan semut yang berbicara dengannya. (Ilustrasi: Mindra Purnomo/detikcom)
Jakarta - Salah satu mukjizat Nabi Sulaiman AS yang paling terkenal adalah berbicara dengan berbagai bahasa hewan. Bahkan membuat para hewan tersebut patuh pada perintahnya. Bukti kebenaran mukjizat ini pun telah dijelaskan dalam firman-firmanNya melalui Al Quran.

Melansir Ibnu Mas'ud dalam buku The Leadership of Sulaiman, suatu ketika, Nabi Sulaiman AS beserta pasukannya yang terdiri dari kalangan manusia, jin, dan burung hendak melakukan parade. Hingga mereka pun kemudian melewati segerombolan semut.

Melihat parade pasukan Nabi Sulaiman AS dalam jumlah yang besar itu, ratu semut pun memberi komando pada gerombolannya agar segera menghindar dari jalanan dan bersembunyi dalam lubang-lubang. Tujuannya agar gerombolan mereka tidak terinjak oleh Nabi Sulaiman AS dan pasukannya.

Ternyata, saat itu, Nabi Sulaiman AS mendengar dan mengerti apa yang dikatakan oleh ratu semut tersebut. Beliau pun tersenyum atas mukjizat yang dikaruniai untuknya.

Setelahnya, Nabi Sulaiman AS memerintahkan pasukannya untuk berhenti sejenak. Ia berkata, "Berhentilah sejenak. Kita memberi jalan untuk makhluk yang berlindung kepada Allah Ta'ala."

Namun, pasukan Nabi Sulaiman AS tidak melihat satu pun makhluk yang melintas dan terlihat kebingungan. Nabi Sulaiman AS lalu berkata lagi, "Sehasta di depanku ada lembah semut yang berisi jutaan semut. Mereka tengah mencari tempat perlindungan agar tidak terlindas oleh kuda kita,"

Kisah ini diabadikan dalam surah An Naml ayat 18-19 yang berbunyi,

(18) حَتّٰىٓ اِذَآ اَتَوْا عَلٰى وَادِ النَّمْلِۙ قَالَتْ نَمْلَةٌ يّٰٓاَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوْا مَسٰكِنَكُمْۚ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمٰنُ وَجُنُوْدُهٗۙ وَهُمْ لَا يَشْعُرُوْنَ

فَتَبَسَّمَ ضَاحِكًا مِّنْ قَوْلِهَا وَقَالَ رَبِّ اَوْزِعْنِيْٓ اَنْ اَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِيْٓ اَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلٰى وَالِدَيَّ وَاَنْ اَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضٰىهُ وَاَدْخِلْنِيْ بِرَحْمَتِكَ فِيْ
(19) عِبَادِكَ الصّٰلِحِيْنَ

Artinya: hingga ketika sampai di lembah semut, ratu semut berkata, "Wahai para semut, masuklah ke dalam sarangmu agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan bala tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadarinya."

Dia (Sulaiman) tersenyum seraya tertawa karena (mendengar) perkataan semut itu. Dia berdoa, "Ya Tuhanku, anugerahkanlah aku (ilham dan kemampuan) untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan untuk tetap mengerjakan kebajikan yang Engkau ridai. (Aku memohon pula) masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh."

Dalam kesempatan yang lain, Nabi Sulaiman AS juga pernah menanyakan tentang makanan para semut. Menurut sejumlah riwayat, Nabi Sulaiman AS bertanya pada seekor semut tentang rezeki yang diperolehnya.

"Wahai semut, berapa banyak engkau memperoleh rezeki dari Allah dalam waktu satu tahun?"

Beliau bertanya demikian karena mengkhawatirkan semut-semut tersebut kekurangan makanan. Kisah ini juga membuktikan bahwa Nabi Sulaiman AS sangat memerhatikan kesejahteraan seluruh makhluk hidup.

"Sebesar biji gandum," jawab semut tersebut.

Untuk membuktikan jawaban semut itu, Nabi Sulaiman AS pun melakukan percobaan. Beliau memelihara semut itu di dalam sebuah botol dengan beberapa butir gandum.

Setelah setahun lamanya, Nabi Sulaiman AS kembali membuka botol tersebut dan menemukan bahwa si semut hanya memakan sebagian biji gandum saja. Lalu, beliau bertanya, "Hai semut, mengapa engkau hanya memakan sebagian dan tidak menghabiskannya?"

Lalu, semut berkata, "Dahulu aku bertawakal dan pasrah kepada Allah. Dengan bertawakal kepada Allah, aku yakin bahwa Dia tidak akan melupakanku."

Semut itu pun melanjutkan, "Ketika aku berpasrah kepadamu (Nabi Sulaiman AS), aku tidak yakin apakah engkau akan ingat kepadaku pada tahun berikutnya sehingga bisa memperoleh sebiji gandum lagi atau engkau akan lupa kepadaku. Karena itu aku harus menyisakan sebagian bekal untuk tahun berikutnya."

Wallahu'lam.

Simak Video "Studi Terbaru Ungkap Perkiraan Jumlah Semut di Bumi"
[Gambas:Video 20detik]
(rah/erd)

Mukjizat Para Nabi

Mukjizat Para Nabi

20 konten
Allah SWT memberikan mukjizat kepada para Nabi dan Rasul pilihan. Allah memberi mukjizat kepada utusan-Nya sebagai bukti kenabian serta kerasulan. Siapa Nabi dan Rasul yang mendapat mukjizat dari Allah, dan apa mukjizat nya?